Satu Warga Dibacok di Tambang Gunung Nona

NAMLEA, Siwalimanews – Satu penambang emas di Gunung Nona, atas nama Susun Latbual (23), harus dilarikan ke RSU Namlea akibat luka bacokan dipunggung belakang sepanjang 25 cm.

Latbual dibacok dengan parang oleh orang tak dikenal (OTK), di lokasi tambang ilegal Gunung Nona, Desa Wapsalit, Kecamatan Lolongquba pada pukul 18.00 WIT, Sabtu (23/5).

Saat pembacokan itu terjadi korban mengaku melihat  OTK dalam keadaan mabuk. Korban hanya mengenali wajah, asal desa dan marganya saja, namun korban tidak mengetahui nama OTK tersebut.

Kapolsek Waeapo, Ipda Erwin Palionro yang dikonfirmasi Sabtu (23/5)  malam membenarkan insiden tersebut dan saat ini pihaknya sementara mengusut dan mengejar pelakunya.

“Pelaku masih dalam lidik,” ujar Kapolsek.

Menurutnya, situasi saat ini di tempat kejadian perkara di Desa Wapsalit kondusif. Pihaknya juga, sudah berkoordinasi dengan tokoh masyarakat dan tokoh adat di desa tersebut untuk dapat memberikan pengertian kepada pihak keluarga korban bahwa kasus ini sudah di tangani oleh pihak kepolisian.

Informasi yang berhasil dihimpun Siwalimanews menyebutkan, kejadian ini berawal dimana korban saat itu baru kembali dari lokasi tambang Gunung Nona dan hendak pulang ke Desa Wapsalit.

Saat berjalan menyusuri pesisir sungai, tiba-tiba ia dicegat  OTK lalu dirangkul. Saat dirangkul, ia mencium aroma miras dari tubuh OTK.

Sambil merangkul dirinya, OTK lalu bertanya, ‘kamu orang dari mana?’. Korban menijawab bahwa ia dari Humrei dan marganya Latbual.

Kemudian rangkulan dilepas dan dengan kasar OTK ini mendorong korban hingga terjatuh dalam air sungai berlumpur.

Saat korban berdiri dan membasuh mukanya yang berlumpur, tiba-tiba parang di tangan OTK itu melayang mengenai bahu bagian kiri hingga punggung belakang korban.

Korban tidak memberi perlawanan. Dalam kondisi terluka, korban memilih langkah seribu.

Ditengah jalan korban bertemu dua penambang Novel Latbual dan Rudin Nurlatu. Dua rekannya itu lalu membawanya sampai di Desa Wapsalit.

Tiba di  Wapsalit,  Novel dan Rudin menyerahkan korban kepada Carles Latuwel. Kemudian sepupunya Carles membawa korban menuju Puskesmas Waeapo.

Dari kejadian tersebut korban mengalami luka akibat tebasan parang di bagian bahu hingga punggung belakang dengan panjang 25 cm,  Lebar 2 cm, dan dalam 3 c, hingga mengenai tulang bahu bagian kiri.

Setelah mendapat perawatan di puskesmas dan luka yang dideritanya cukup parah, menyebabkan pihak puskesmas merujuk korban ke RSU Lala di Namlea. Korban dievakuasi dengan ambulance pada pukul 21.20 WIT.

Masih adanya kegiatan oleh para PETI di lokasi tambang emas ilegal ini dikarenakan lokasi tambang emas tersebut jauh. Akses jalan menuju lokasi sulit dijangkau dengan kendaraan.

Selain itu tidak ada pos pengamanan yang ditempatkan di wilayah tambang tersebut, sehingga bagi para penambang yang masih memaksakan untuk melaksanakan kegiatannya mereka leluasa bebas keluar masuk ke areal tambang.

Informasi yang didapat dari lapangan menyebutkan, Lokasi tambang Ilegal Gunung Nona yang jauh serta medan yang cukup berat membuat tingkat kejahatan juga tinggi.

Sering terjadi kejahatan menggunakan alat tajam dengan motif perampokan maupun motif dendam dan lainnya, sehingga banyak dari penambang yang meninggal dunia akibat dibacok serta korban luka – luka yg sudah dan sering terjadi.

Faktor lainnya, karena rata – rata warga di sana   masih membawa alat tajam berupa parang dan tombak sebagai senjata sekaligus alat berburu tradisional. (S-31)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *