AMBON, Siwalimanews –  Penjabat Walikota Ambon Bodewin Wattimena, mengingatkan seluruh tim penilai tenaga honorer yang akan diangkat menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K) untuk mengutamakan kejujuran.

Peringatan ini disampaikan walikota dalam rapat koordinasi tim penilai P3K, baik di SD maupun SMP di Kota Ambon yang berlangsung di aula Sekretaris DPRD Provinsi Maluku, Kamis (27/10).

Pasalnya, perjuangan untuk mengangkat puluhan tenaga honorer yang telah mengabdi selama puluhan tahun, telah mendapatkan kepastian dengan adanya pengangkatan honorer K2 maupun biasa menjadi P3K.

“Ini kan pergumulan bersama, jadi untuk kepala sekolah, guru senior, Kadis Pendidikan dan Kepala BKD saya ingatkan untuk utamakan kejujuran, siapa yang layak harus diutamakan,  jangan ada manipulatif dalam proses penilaian kepantasan menjadi P3K,” tegas Wattimena.

Menurutnya, semua pihak yang terlibat langsung dalam penilaian akhir harus mengutamakan komitmen yang sama untuk memajukan Kota Ambon dibidang pendidikan, dengan jalan menghasilkan tenaga P3K yang sesuai dengan hak mereka.

Baca Juga: Komplotan Pencuri Spare Part Ditangkap Polisi

Sebagai pejabat pembina kepegawaian, walikota mengaku, dirinya tidak ingin bermasalah dikemudian hari ketika tidak ada kejujuran dari tim penilai P3K, sebab bagaimanapun dirinya yang akan menandatangani pernyataan mutlak.

Walikota juga memastikan Pemerintah Kota Ambon tidak akan memberikan bantuan apapun, jika ternyata dalam penilaian terdapat manipulasi data yang berujung diproses hukum oleh aparat kepolisian, sebab sejak awal dirinya telah memberikan peringatan kepada tim penilai.

“Saya tidak akan mentolerir ketidakjujuran tim, jadi kalau kedepan ada kedapatan dan diproses hukum, maka pemkot tidak akan memberikan bantuan hukum,” cetusnya.

Sekretaris DPRD Maluku ini pun berharap, semua tenaga honorer yang memenuhi syarat P3K dapat diangkat, sebab kuota yang disediakan untuk tenaga guru sebanyak 900 lebih, sedangkan untuk kesehatan kuotanya mencapai 200 lebih.(S-20)