AMBON, Siwalimanews – Kepolisian Daerah Maluku menanggapi pernyataan MS, korban perkosaan dan penganiayaan yang diduga dilakukan dua oknum polisi di sejumlah media massa.

Pasalnya, MS kepada insen pers menyampaikan bahwa dirinya telah membuat laporan palsu di Polda Maluku, bahkan dengan gamblang ia mengaku tidak diperkosa Bripka SN maupun Briptu RS di kamar hotel Budget, Senin (19/6) lalu.

Ironisnya lagi, MS mengaku tidak dianiaya oleh Bripka SN, karena luka lebam yang dialami korban di wajahnya itu, diakui sebagai tindakan refleks Bripka SN, yang mengayunkan tangannya setelah keduanya bertengkar.

MS juga mengaku membuat laporan polisi palsu sudah dalam keadaan mabuk minuman keras. Ia terpaksa membuat laporan itu akibat kesal dengan Bripka SN.

Kabid Humas Polda Maluku Kombes Roem Ohoirat mengaku, sangat menyesalkan pernyataan dari MS di sejumlah media massa. Namun belum diketahui pasti alasan dibalik pernyataan terbalik yang disampaikan MS. Padahal, saat membuat laporan polisi, MS dalam keadaan sadar dan tidak mabuk.

Baca Juga: Dokter Umum Boleh Lakukan Tindakan Bedah, Ini Caranya

“Ketika MS datang ke Polda Maluku dan buat laporan yang bersangkutan tidak dalam keadaan mabuk. Korban saat itu dalam keadaan sadar dan bisa menjelaskan peristiwa yang dialami secara jelas terurut kepada penyidik, dan dituangkan dalam BAP. Korban juga sudah menandatangani berita acara sumpah, bahwa apa yang disampaikan tersebut benar adanya,” jelas Ohoirat kepada wartawan di Ambon, Minggu (2/7).

Terkait dengan pernyataan MS Ohoirat menegaskan, penyidik tidak hanya berpatokan pada keterangan saksi. Penyidik telah melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) dan mengamankan barang bukti lain di TKP.

“Penyidik juga telah mengamankan barang bukti lain di TKP, dimana antara barang bukti dengan keterangan saksi saling terkait dan mendukung adanya peristiwa (perkosaan) tersebut,” jelasnya.

Lantas apa alasan yang mendasari MS sehingga berubah pikiran dengan laporan kasus perkosaan itu, belum diketahui pasti. Polda Maluku menyayangkan MS yang justru memberikan tanggapan di media. Padahal, permasalahan itu masih dalam proses penyidikan.

Seharusnya, keterangan MS di sejumlah media disampaikan saja dengan jelas di depan penyidik yang menangani, bukan dengan cara memanggil media. Karena hal itu malah menimbulkan kecurigaan baik penyidik maupun publik.

“Kami menyayangkan MS yang justru memberikan tanggapannya ke media karena kasus itu sedang dalam proses penyidikan Polri atas laporan yang dibuatnya sendiri. Penyidik juga sudah mengumpulkan semua alat bukti dalam memproses kasus tersebut,” tandasnya.

Untuk memastikan kasus tersebut kata Ohoirat, dalam waktu dekat penyidik akan mengundang MS dan semua pihak terkait untuk dilakukan klarifikasi.

“Kita akan kembali lakukan klarifikasi. Bila ditemukan adanya unsur rekayasa kasus baik oleh MS maupun tersangka atau pihak-pihak tertentu, hal tersebut akan memperberat kasus itu dan akan diproses hukum sesuai aturan yang berlaku,” tegasnya.

Di sisi lain jelas Ohoirat, perkara yang dilaporkan MS bukan delik aduan. Hal itu merupakan pidana murni sehingga penyidik dapat meneruskan kasus tersebut berdasarkan alat bukti yang ditemukan di TKP.

“Polda Maluku akan tetap meneruskan proses pelanggaran kode etik terhadap kedua personel tersebut karena perbuatan mereka telah terbukti mencoreng nama baik institusi Polri,” tegas Ohoirat.(S-10)