AMBON, Siwalimanews – Menjamurnya kasus korupsi di Indonesia, membuat Kepolisian Republik Indonesia gencar melakukan penyuluhan dengan menyasar pelajar dan mahasiswa.

Penyuluhan yang dikemas dalam road show bertemakan Peran Mahasiswa Dalam Memberantas Korupsi ini dilangsungkan di Kampus Universitas Pattimura, Ambon Rabu (14/6) dengan menghadirkan pematari Wakapolda Maluku Brigjen Stephen M Napiun dan Mantan penyidik KPK, Novel Baswedan yang kini dipercayakan menjabat Wakil Ketua Satgasus Tipikor Polri.

Kuliah umum dibuka dengan paparan pengetahuan tentang darurat korupsi, oleh Wakapolda Maluku Brigjen Stephen M.Napiun yang menyampaikan bahwa, korupsi adalah masalah serius yang harus dihadapi secara bersama-sama.

Bahkan, seluruh dunia saat ini memiliki program untuk memerangi korupsi, serta ada negara yang menerapkan hukuman keras kepada pelaku korupsi, karena dipandang sebagai kejahatan luar biasa.

“Penanganan korupsi ini harus dikedepankan pencegahan dan hal ini tidak akan optimal kalau hanya dilakukan oleh pemerintah atau Polri saja, namun harus didukung oleh masyarakat juga termasuk para mahasiswa,” jelasnya.

Baca Juga: Warga Keluhkan Aktivitas Kendaraan Toko Bangunan di Jalan Permi

Untuk itu, orang nomor dua di Kepolisian Maluku ini mengajak mahasiswa Unpatti Ambon agar dapat menjadi agen perubahan dalam pencegahan korupsi. Pasalnya Maluku memiliki hasil alam yang cukup banyak dan dengan hasil alam yang dimiliki tersebut, diharapkan tidak perlu sampai harus melakukan korupsi.

“Budaya koruptif ini harus kita hilangkan jauh-jauh dan sifat kejujuran harus kita tanamkan di dalam kehidupan kita sehari-hari sehingga kita bisa menjadi pribadi yang baik,” pintanya.

Ia mengungkapkan, Polri kini terus berbenah dan meminimalisir terjadinya tindakan korupsi. Ini dilakukan dengan berkordinasi bersama inspektorat maupun lembaga terkait lainnya di wilayah Maluku.

“Rekan-rekan mahasiswa punya peran penting dalam penanganan korupsi karena mahasiswa adalah calon pemimpin dan harus menjadi pemimpin yang punya hati,” harapnya.

Selain itu, Wakapolda juga berharap mahasiswa dapat menjadi garda terdepan dalam mendukung lingkungan yang bebas korupsi. “Ini harus dimulai dari diri sendiri dan melakukan komunikasi terkait adanya dugaan korupsi tanpa harus berdemo. Sehingga kita berharap korupsi dapat dicegah sehingga mahasiswa bisa menjadi agen perubahan,” pintanya.

Senada dengan Wakapolda Maluku, Novel Baswedan mengatakan korupsi saat ini menjadi salah satu masalah yang serius, dan harus menjadi perhatian bersama termasuk para mahasiswa.

“Korupsi harus menjadi perhatian mahasiswa juga karena dengan peran mahasiwa yang efektif sangat berpengaruh dalam penanganan korupsi,” pintanya.

Berbicara persoalan korupsi, Novel mengaku para mahasiswa harus paham benar terkait perkara tersebut. Menurutnya, Korupsi merupakan tindakan mengambil keutungan dari bukan haknya, dan secara langsung merugikan keuangan negara. Bahkan dapat berdampak luas kepada masyarakat.

“Korupsi ini juga secara langsung dapat  menghambat pembangunan dan kemajuan bangsa, sehingga ini merupakan permasalahan serius dan langkah akhir untuk menghentikan korupsi dengan melakukan penindakan, namun sebelumnya kita harus melakukan pencegahan dan penanganan korupsi ini akan maksimal jika ada juga peran dari masyarakat sebagaimana diatur dalam PP No 43 yang mana masyarakat memiliki hak dalam pencegahan tindak pidana korupsi,” jelas mantan penyidik KPK RI itu. (S-10)