TIAKUR, Siwalimanews – KM Lintas Papua yang sementara merapat di dermaga Tepa, Keca­matan Pulau Babar, Kabupaten Ma­luku Barat Daya terbakar,Kamis (10/8) sekitar pukul 02.00 WIT dini hari.

Akibat kebakaran tersebut meng­aki­batkan 1 ABK meninggal se­mentara 3 lainnya meng­alami luka bakar serius dan harus mendapat pe­rawatan di fasilitas kese­hatan setempat.

Berdasarkan informasi yang dihimpun Siwalima­news di Mapolres MBD menyebutkan, kapal naas ini dengan mem­bawa material berupa pasir dan kerikil dari Surabaya menuju ke Kota Kepy Papua, namun dikarenakan cuaca ekstrim, maka pada Minggu (6/8) sekitar pukul 19.00 WIT, berlabuh di Pelabuhan Tepa untuk sementara.

Tetapi  pada Kamis (10/8) sekitar pukul 01:30 WIT dari dalam kamar mesin terjadi kosleting pada dinamo yang memicu kebakaran pada kapal yang di nahkodai Juju Juara (55) beserta 16 ABKnya.

“Akibat kebakaran ini 1 ABK atas nama Muh Said (20) jabatan sebagai oil man meninggal dunia, sementara tiga ABK lainnya ma­sing-masing Edward (24) jabatan mandor dan Alif Nurohim (26) jabatan masinis II dan Andre (28) sebagai oil man mengalami luka bakar serius,” ujar sumber tersebut yang enggan namanya dipublika­sikan.

Baca Juga: Munaswir Kecewa Pelayanan di RSUD Masohi

Saat ini kata sumber tersebut, seluruh korban masih dirawat inap di fasilitas kesehatan yang ada di Tepa, sementara untuk kerugian materil yakni 1 buah kapal yang terbakar.

Berikut 16 ABK yang ada dalam kapal naas tersebut masing-masing, Muajirin, Dika Chandra, Andi Riwat, Dani putra, Alif Nurohim (alami luka bakar), Harly Sanjaya, Edward (alami luka bakar), Avang, Arifin, Holis, Aditiya, Muh. Said (Meninggal), Rajin, Andre (alami luka bakar), Aldi dan Wilson.

Kapolres MBD AKBP Pulung Wietono melalui Kapolsek Tepa Ipda Frengky Bonara saat dikon­firmasi Siwalima, Jumat (11/8) menjelaskan, langkah awal yang dilakukan adalah melakukan tin­dakan penyelamatan terhadap se­luruh awak kapal dengan meng­evakuasi mereka dari dalam kapal keatas dermaga.

Selain itu pihaknya juga berupaya untuk mengevakuasi keempat korban dan melarikan mereka ke Puskesmas Tepa untuk menda­patkan pertolongan medis, namun korban Muh Said tidak dapat di­selamatkan dan meninggal dunia akibat luka bakar yang dideritanya.

“Laporan tentang insiden kebakaran pada KM Lintas Papua telah kami terima dan akan kami tindak lanjuti melalui rangkaian kegiatan penyelidikan untuk mendalami insiden kebakaran tersebut,” ujar Kapolsek.

Kata Kapolsek, terhadap korban almarhum Muh Said akan dilaku­kan pemeriksaan medis atau visum et repertum oleh tenaga medis Puskesmas Tepa, setelah itu pihaknya akan berkoordinasi dengan pengurus Masjid Tepa untuk mengurus pemakaman almarhum.

“Langkah hukum yang akan kami lakukan sesuai petunjuk dan arahan pak kapolres yaitu meminta keterangan dari saksi-saksi terkait insiden kebakaran tersebut, mencari dan mengum­pulkan bukti-bukti guna membe­rikan kejelasan faktor penyebab utama terjadinya insiden kebakaran pada kapal tersebut, untuk kepentingan penyelidikan. Kapal naas itu kini telah diamankan (berlabuh jangkar) disisi barat dermaga Pelabuhan Tepa,” jelas kapolsek. (Mg-2)