Golkar Calonkan Hamzah

Pilkada Gubernur Masih 4 Tahun Lagi

AMBON, Siwalimanews – Pilkada Gubernur Maluku baru akan berlangsung pada tahun 2024, namun Golkar sudah mencalonkan Hamzah Sangadji sebagai calon gubernur.

Pencalonan Koordinator Golkar Wilayah Indonesia Ti­mur ini, sebagai Guber­nur Maluku periode 2024-2029 direkomendasikan Dalam Musda X Partai Golkar Malu­ku di The Natsepa Hotel, Sabtu (7/3).

Rekomendasi tersebut diba­cakan Ketua DPD II Golkar Kota Tual, Yunus Serang mewakili ketua-ketua dan sekretaris DPD. Ada enam poin rekomendasi. Pencalo­nan Hamzah berada pada poin kedua.

“Dua, merekomendasikan Korwil Maluku, Bapak Ham­zah Sangadji sebagai calon Gubernur Maluku periode 2024-2029,” sebut mantan Wa­kil Bupati Malra ini disambut aplaus seluruh peserta Musda.

Sementara rekomendasi poin pertama, mengusulkan Ketua Umum Partai Golkar, Airlangga Hartarto sebagai calon Presiden RI periode 2024-2029. Kemudian poin, ketiga, mengusulkan Ketua DPD Golkar Kota Ambon, Richard Louhena­pessy sebagai Ketua Dewan Per­timbangan Partai Golkar Maluku periode 2020-2025. Kemudian poin lainnya, mengusulkan Ramly Ibra­him Umasugi untuk ditetapkan sebagai Ketua DPD Partai Golkar Maluku periode 2020-2025.

Usai membacakan, rekomendasi tersebut diserahkan kepada pim­pinan Musda X Partai Golkar yang diketuai Wakil Sekjen Derek Lou­patty (unsur DPP) didampingi Lessy Siahay selaku Sekretaris (unsur DPD I) didampingi anggota Frans Pu­rimahua dan Zainudin Booy (unsur DPD II) serta Ismed Layn (unsur organisasi sayap).

Wagub Digoda

Wakil Gubernur Maluku, Barna­bas Orno digoda agar kembali ke Partai Golkar.

Godaan itu disampaikan Wakil Ketua Umum DPP Golkar, Azis Syamsuddin saat membuka Musda ke-10 DPD Partai Golkar Maluku, di The Natsepa, Sabtu (7/3) siang.

Godaan Azis itu menanggapi kicauan Barnabas Orno, bahwa sebelumnya ia juga kader Golkar, pernah menjadi jurkam Golkar dan terjun langsung memenangkan beringin di beberapa kecamatan yang kini masuk wilayah MBD, seperti Leti, Moa, Lakor dan seba­gai­nya.

Dalam kesempatan itu, Abas Orno, sapaannya juga mengungkap liku-liku yang ia tempuh untuk mendapatkan rekomendasi Partai Golkar di Pilkada MBD. Hanya tidak mendapat reko­mendasi tersebut.

Mengawali sambutannya, Azis Syamsuddin terlebih dahulu me­nyampaikan klarifikasi soal isu penundaan Musda ke-10. DPP bu­kannya menunda, tapi baru putus­kan musda tanggal 7 Maret.

“Bahwa dinamika yang berkem­bang itulah Partai Golkar. Yang namanya akar Golkar sampai ke perut bumi, berliku-liku. Golkar ini berliku-liku. Tapi akhirnya tetap musyawarah mufakat yang utama,” kata Azis Syamsudin.

Azis lalu menyebut Barnabas Orno yang meminta cukup dipanggil Abas, Aku Bukan Anak Sombong. “Aku bukan anak sombong. luar biasa,” ucap Azis.

Azis lalu menyentil lika-likunya di partai. “Kebijakan yang terbaik akan kita ikuti, karena saya menyadari, saya bisa berhadapan di hadapan bapak ibu sekalian, saya bisa menjadi wakil ketua DPRD itu karena partai Golkar,” ujar Azis.

“Walaupun untuk mencapai itu berliku-liku, tadi seperti disampaikan pak Abas. Mau jadi ketua Kosgoro tidak jadi, mau jadi ketua DPRD juga tidak jadi. Mau jadi ketua MPR tidak jadi terakhir kemarin dilantik sebagai wakil ketua DPR .Tetap kita lakukan yang terbaik,” imbuh Azis.

Makanya dalam musda ke-10 kali ini, Azis berpesan, kepada  ketua yang terpilih secara aklamasi agar menam­pung semua kader partai Golkar.

“Supaya luka-luka yang lama sudah kering, supaya jangan diko­rek-korek lagi, karena tujuan kita musda ke-10 ini untuk membesarkan partai. Bukan untuk membunuh partai. Bukan untuk membunuh kader partai. Tapi kita harus meng­ajak kader yang tercecer kita ajak, yang di luar kita masukan ke dalam,” tandas Azis, yang disambut koor setuju dari peserta musda.

Setelah menitip pesan tadi, Azis mengajak Abas yang pernah ber­naung di Partai beringin untuk kembali ke partai tersebut

“Jadi saya menghimbau pak Abas, bila waktunya tepat bapak pikirkan, kami persilakan secara resmi kembali menjadi kader Golkar di Propinsi Maluku ini,” kata Azis.

“Saya buka pintu 24 jam dan siap menunggu telepon bapak, arahan-arahan untuk bagaimana meme­nang­kan  partai Golkar di sini,” kata­nya lagi.

Azis di hadapan para peserta mus­da, menegaskan agar empat pilkada yang akan berlangsung di Maluku dimenangkan calon yang diusung Partai Golkar. “Supaya kita bisa me­nang empat empatnya,” tandasnya.

Azis sempat menyinggung pula lepasnya kursi DPR RI dari  Maluku dari genggaman Partai Golkar, sehingga tidak ikut beri warna di Senayan. Makanya itu, dalam pilkada Maluku, ia tidak menginginkan terjadi hal yang sama seperti dialami di kursi DPR RI .

Kata Azis, DPP menargetkan menang Pilkada 60 puluh persen dengan mengajak partai yang lain untuk berkoalisi dengan partai Golkar.

“Tapi apabila sudah tertutup, Golkar harus maju kadernya dengan peluru-peluru, cadangan-cadangan  yang masih tersisa untuk merebut kemenangan di tahun 2020 ini,” ucapnya.

Apabila ada hal-hal di luar sistim dan mekanisme demokrasi, Azis secara khusus penitip pesan kepada para kader partai agar jangan pernah takut. Ia siap turun 24 jam apabila dibutuhkan.

Kepada aparatur pemerintah di daerah, baik horisontal maupun vertikal,  ia juga mewanti-wanti agar kompetisi Pilkada dapat berjalan secara obyektif dan demokratis.

Di hadapan Wadir Intel Polda Maluku yang turut hadir dalam pembukaan musda, Azis juga minta supaya institusi Polri netral, insitusi TNI juga supaya netral. Kalau tidak netral, itu oknum. “Kalau tidak netral supaya lapor sama kita. Kita punya cara membuat dia supaya netral,” tandas Azis. (S-16/S-31)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *